517 Kali

SAMARINDA.  Berbagai upaya Pemkot Samarinda untuk memutus penyebaran Covid-19 terus dilakukan. Termasuk mengadakan alat skrining Covid-19 menggunakan pernafasan GeNose.

Penggunaan perdana langsung oleh Wali Kota Samarinda Dr H Andi Harun bersama wakilnya Dr H Rusmadi di anjungan Karamumus Balaikota, Selasa (16/3/2021). Hanya berlangsung sekitar 15 menit, hasilnya keduanya negatif Covid-19.

“Keakuratannya 95 persen dari GeNose ini. Kita akan gratiskan masyarakat untuk kepentingan tracing dan di luar itu tarifnya murah. Yang mau berangkat bayar,” ucap Andi Harun kepada wartawan.

Ia menegaskan dengan menggunakan GeNose, alatnya lebih murah dan mudah penggunaannya, baik untuk petugas maupun warga yang tes.

Andi Harun dan Rusmadi sendiri tadi menarik nafas terus menghembus sebanyak dua kali, kemudian meniupkan ke dalam kantung nafas, setelah beberapa menit langsung keluar hasil tes.

Samarinda sendiri saat ini memiliki 7 unit GeNose yang siap digunakan. Sebelumnya, Dinas Kesehatan Samarinda memesan alat GeNose pada Februari 2021 lalu di Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

Alat GeNose datang secara bertahap. Awal Samarinda kedatangan 2 unit GeNose, setelah didatangkan 3 unit kembali. Terakhir, 2 unit datang lagi.

Andi Harun menerangkan, alat GeNose akan digunakan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Inche Abdoel Moeis, 4 puskesmas yang melayani skrining.

Jadi sebutnya faskes tadi akan melayani secara gratis untuk kebutuhan tracing masyarakat. Tetapi untuk penggunaan surat keterangan bepergian ataupun kebutuhan selain tracing, akan dipungut biaya.(DON/KMF-SMD)

 

Wali Kota Menyapa, Menata Parkir dan PKL Andi Harun 100 Persen Didukung Warga

Berita Sebelumnya

Wawali Buka Bimtek Validasi Data Warga Miskin di Kota Samarinda

Berita Selanjutnya

Yang Lain di Kesehatan

Tinggalkan Komentar