158 Kali

SAMARINDA. Wakil Walikota Samarinda, Muhammad Barkati mengapresiasi kegiatan Haul Jama' warga Gg 28 Jl Cut Meutia eks Jl Banjar di masjid An-Najahur Rahman, Rabu (25/12). Haul Jama' atau doa arwah bagi 384 anggota keluarga leluhur yang sudah wafat sejak tahun 1970 ini sudah menjadi tradisi tahunan yang di tahun ketiga.

 

“Atas nama Pemerintah Kota, kami sangat mengapresiasi tradisi positif ini. Selain wadah silaturahmi sesama warga di Jl Banjar ini karena sudah banyak tidak berdiam disini lagi, juga utamanya untuk mendoakan orang tua dan leluhur kita,” ucap Barkati dalam sambutannya.

 

Menurutnya, baik yang masih hidup dan yang sudah mendahului untuk saling mengingatkan.

 

“Yang hidup kita bersilaturahmi, bagi yang sudah mendahului kita dengan cara haul ini mengirimkan doa maupun surah Al-Fatihah.Terlebih kepada orang tua kita minimal seusai shalat, apalagi sewaktu beliau masih hidup tapi belum sempat membahagiakannya. Jadi lewat doa inilah,” tutur Barkati.

 

Sementara Ketua Dewan Pengurus Masjid An-Najahur Rahman, Djazuli Syukur mengatakan tradisi ini dimulai sejak 2 tahun lalu diperuntukkan bagi sanak keluarga, kerabat, orang tua, maupun guru sebagai bentuk bhakti anak terhadap orang tua dan kasih sayang kepada keluarga yang meninggal dunia.

 

Melalui kegiatan ini sebutnya bisa memotivasi anak-anak muda atau generasi yang ada sekarang senantiasa berbakti kepada keluarga, baik yang hidup terlebih yang sudah meninggal dengan cara mendoakan, memberikan sumbangan atas nama keluarga yang sudah meninggal dan menyambung silaturahmi dengan kerabat yang sudah meninggal.

Diharapkannya dapat diikuti semua warga muslim di Samarinda, terlebih tradisi ini tidak menyalahi ajaran agama karena dapat mempererat silaturahmi antar warga terlebih mereka yang sudah tak berdomisili di sini.

 

KH Bachtiar dalam tausiyah diantaranya mengutarakan bahwa sebanyak 384 almarhum yang telah meninggal merasa bangga dan bahagia karena dikirimi doa.

 

“Semuanya senyum di alam barzakh mendapatkan kiriman doa. Apalagi yang hari ini di dalam masjid ada pula anak-anaknya. Yang menyedihkan ketika dibaca namanya, tapi anaknya tidak ada,” tutur Ustadz yang sedang berjuang membangun Pondok Pesantren di Sentosa Dalam ini.

 

Adapun prosesi diawali pembacaan ayat suci Al-Qur'an Qori Cilik dan Taushiah Da'i Cilik, Nur Zaenab dipimpin Ustadz KH Bachtiar. Semua warga yang sebagian besar keluarga almarhum membacakan surat Al-Fatihah disambung Surah Yaasin, shalawat, tahlil, tahmid, takbir dan doa bersama lebih kurang 3 jam. (kmf2)

 

Penulis/Editor: Doni

Tinjau Banjir Di Bengkuring, Barkati Salurkan Bantuan

Berita Sebelumnya

Bersama Forkompinda, Walikota Samarinda Kompak Pantau Persiapan Natal

Berita Selanjutnya

Tinggalkan Komentar