389 Kali

SAMARINDA. Pengelola sektor hiburan yang sangat terdampak adanya Covid-19 karena menutup tempat hiburan sejak pandemi itu datang sampai Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1441 H mulai mendapat angin segar dengan adanya surat edaran Gugus Tugas Covid-19 bahwa tempat hiburan boleh beroperasi kembali pada Relaksasi Tahap I dari tanggal 1-15 Juni 2020 di Kota Samarinda.

 

Hal ini terungkap dalam Sosialisasi Persiapan Operasional Tempat Hiburan pada Relaksasi Tahap I Pengendalian Covid-19 dan rakor terbatas antara Pemkot Samarinda dengan pengelola di ruang rapat Wakil Walikota, Balaikota Samarinda (2/6).

 

Asisten I Sekretariat Kota Samarinda, Tejo Sutarnoto berkesempatan memimpin kegiatan diikuti Plt Kepala Dinkes Kota Samarinda Ismed Kusasih, Kasatpol PP Darham, Kadis Pariwisata I Gusti Ayu Sulistyani, mewakili Polres Samarinda, mewakili Kodim 0901, POM, Kesbangpol, Perizinan, serta pengelola tempat hiburan Samarinda. 

 

“Memasuki Tahapan Relaksasi I tempat hiburan yang mana saja mau dibuka silahkan, asalkan dengan kesiapan dan mentaati aturan yang telah dibuat Pemerintah dengan standar keamanan protokol  Covid-19. Yang mau buka silahkan kalaupun yang lain belum siap, ya jangan dipaksakan. Karena yang faham di lapangan ini kan teman-teman pengelola tempat hiburan, Pemerintah cuma memberi kesempatan buka kembali karena sudah sekian lama mulai dari awal merebaknya Covid-19 sampai Puasa dan Lebaran masih tutup,” sebut Tejo.

 

Menurut Tejo, Pemkot Samarinda juga melihat ada dampak sosial dari penutupan ini seperti karyawan yang harus di PHK.

 

“Dengan adanya relaksasi ini Pemerintah coba membangkitkan kembali perekonomian sesuai standart SOP yang ditentukan. Syarat-syarat SOP nanti kita bahas bersama. Kita tidak serta merta dengan adanya surat edaran Gugus tugas Covid-19 yang mengizinkan buka bisa langsung buka, karena itu ada tahapanya dan aturannya standar protokol Covid-19 untuk kembali membuka tempat hiburan,” terang Tejo. 

 

Ditambahkannua, surat dari Gugus tugas memang untuk pertemuan dibatasi jumlah orangnya seperti di dalam ruangan hanya 20 orang dan di luar ruangan 40 orang.

 

“Tetapi untuk tempat hiburan itu bisa menyesuaikan sesuai lokasi masing-masing, karena besar kecilnya juga tidak sama. Secara umum memang itu aturan dari Pemerintah, tetapi menyesuaikan saja seperti di lapangan. Artinya, diatur seperti aturan penanganan protokol Covid-19 pada umumnya, seperti memakai masker, menyediakan tempat cuci tangan, jarak 1 meter dan lainnya harus tetap dilaksanakan,” katanya.

 

Khusus untuk karaoke yang berkamar-kamar sebutnya, harus menyesuaikan agar tidak sampai over kapasitas.

 

“Masukan dari pengelola tempat hiburan juga kami pertimbangkan karena yang faham di lapangan adalah pengelola. Sedangkan untuk jam operasional, karena ini relaksasi tahap pertama, maka dipersingkat menjadi tutup pukul 24.00 Wita,” tambahnya.

 

Yang paling penting nanti surat edaran minimal akan ditandatangani Pak Sekda atau Walikota karena untuk ditempel di pintu-pintu masuk tempat hiburan supaya pengunjung betul-betul mematuhi apa yang menjadi himbauan Pemerintah.

 

“Sebelum pembukaan semua karyawan dan pengelola harus rapid test secara mandiri dulu, supaya menjadi jaminan aman di lingkungan kerja masing-masing. Nanti setelah SOP selesai segera disimulasi pada salah satu tempat hiburan sebagai uji coba. Semua instasi terkait dan perwakilan hiburan juga harus datang untuk melihat, sehingga Pemerintah tidak disalahkan kalau ada apa-apa,” jelas Tejo pada sambutannya.

 

Menurut Kadis Pariwisata, I Gusti Ayu Sulistyani maksud dan tujuan dari pertemuan ini untuk menyatukan visi dalam rangka sosialisasi untuk persiapan relaksasi tempat hiburan di Kota Samarinda.

 

“Kita menindaklanjuti surat edaran dari Gugus Tugas Covid-19, dimana tempat hiburan siap dibuka lagi pada relaksasi tahap pertama. Tetapi ternyata ada beberapa hal yang harus difikirkan dan diperhatikan sebelum betul-betul dioperasikan. Untuk menindaklanjuti hal tersebut, tim gugus tugas melaksanakan rakor dengan pengelola tempat hiburan membuat surat untuk ditunda dulu beberapa hari kedepan karena ada beberapa syarat yang harus dilaksaakan oleh pengelola tempat hiburan,” ucap Tejo.

 

Dikatakan Tejo apa saja yang harus diperhatikan untuk pengoperasian tempat hiburan harus ada SOP nya yang secara umum standar protokol kesehatan mungkin sudah tahu.

 

“Tetapi untuk tempat hiburan perlu perlakuan khusus karena tujuan kita adalah sama-sama aman, baik pengunjung ataupun pengelolanya,” beber Ayu.

 

Plt Kepala Dinkes Kota Samarinda, Ismed Kusasih juga menambahkan Samarinda ini belum ada transmisi lokal, sehingga dengan segera dibukanya tempat hiburan ini supaya lebih diperhatikan lagi aturan dalam penanganan Covid-19.

 

“Karena nanti kami Dinkes bila ada tempat hiburan yang terkonfirmasi Covid akan memberlakukan karantina wilayah. Jadi tidak semua tempat hiburan ditutup melainkan yang hanya terkonfirmasi saja. Sebenarnya bukan masa relaksasi saja, melainkan di waktu Covid-19 Dinkes juga memberlakukan karantina wilayah seperti itu untuk memudahkan pendataan,” tutupnya. (KMF5)

 

Penulis: Afdani —Editor: Doni



Rapid dan Swab Test Massal Bagi Pedagang dan Pembeli Di Pasar Merdeka

Berita Sebelumnya

Wawali Bagikan Alat Pelindung Untuk Pedagang Pasar Merdeka

Berita Selanjutnya

Tinggalkan Komentar