74 Kali

SAMARINDA.KOMINFONEWS - Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda terus berupaya untuk memaksimalkan Program Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat (Pro-Bebaya). Harapannya, agar segenap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemkot Samarinda termasuk camat dan lurah bisa semakin menguasai program ini dan dapat dilaksanakan secara total nanti.

 

“Kita tidak tahu kapan kita bisa anggarkan Rp100 juta atau 300 juta per RT.Tapi karena ini sudah menjadi janji politik, maka itu adalah janji negara. Sehingga mau tidak mau, suka tidak suka, harus kita anggarkan,” kata Wali Kota Samarinda, Dr H Andi Harun saat memberikan arahan pada Rapat Persiapan Sosialisasi Pelaksanakan Pro-Bebaya di Ruang Rapat Utama Balai Kota, Kamis (27/5/2021) sore.

 

Pro-Bebaya ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menumbuhkan prakarsa masyarakat dalam mengidentifikasi masalah dan terobosan solusi atas persoalan pembangunan dan kemasyarakatan. Juga untuk menggerakkan dan memotivasi masyarakat agar bisa berpartisipasi aktif dalam pembangunan. Di samping itu, untuk meningkatkan fasilitas pembangunan sarana dan prasarana lingkungan, serta mewujudkan lingkungan yang maju, bersih, sehat, dan asri. Yang tidak kalah penting adalah membangun rasa aman, tertib, dan tenteram dalam kehidupan harmonis dan semangat kegotongroyongan yang tinggi. Terakhir tentu muaranya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

 

Untuk diketahui, nantinya anggaran dari Pro-Bebaya ini akan digunakan oleh masyarakat antara lain 70 persen untuk pembangunan infrastruktur, dan 30 persen untuk menciptakan wirausaha baru agar masyarakat mendapatkan pekerjaan dan penghasilan, serta mengurangi angka kemiskinan yang ada di Kota Samarinda.

 

“Menurut data BPS (Badan Pusat Statistik, Red) angka kemiskinan yang ada di Kota Samarinda sebanyak 39.962 orang, hampir menyentuh 40.000 orang. Kalau kita bisa mengalokasikan anggaran Rp100 juta hingga Rp300 juta ini, maka kita tidak perlu lagi mencari sumber pendanaan baru. Karena untuk menciptakan wirausahawan baru, tidak perlu secara sekaligus 10.000 orang. Kita masih ada empat tahun untuk menciptakan itu. Sehingga dengan harapan dapat mengurangi angka kemiskinan kita sebanyak 40 persen,” jabar Wali Kota.

 

Sementara Wakil Wali Kota (Wawali) Samarinda, Dr H Rusmadi Wongso di tempat yang sama mengatakan kunci kesuksesan Pro-Bebaya adalah gotong royong. Oleh sebab itu, nantinya di APBD Perubahan (APBD-P) 2021, akan dilakukan proyek percontohan (pilot project) untuk tiga RT di tiap kelurahan.

 

“Insyaallah, Sabtu (29/5/2021) nanti kita genap 100 hari kerja. Untuk itu, mari kita tutup program ini dengan bergotong royong bersama yakni melakukan pengecatan jalan trotoar protokol di Kota Samarinda,” ajak Wawali.

 

Jalan protokol yang akan dicat antara lain, Jalan Awang Long, Simpang Tiga Kantor Pos, Taman Samarendah, Jalan Bhayangkara, Jalan Pahlawan, simpang Mall Lembuswana, dan Jalan M. Yamin. (BAR/HER/KMF-SMD)

 

Dukung Kegiatan Pondok Pesantren, Andi Harun Lepas 64 Santri ke Sumenep

Berita Sebelumnya

Evaluasi 100 Hari Kerja, Andi Harun Minta Jangan Hanya Bekerja untuk Dilihat Atasan

Berita Selanjutnya

Yang Lain di Informasi OPD

Tinggalkan Komentar